Ketik 'Kata Kunci' yang dicari dalam blog Ayo Sekolah Fisika

Terimakasih Untuk Subscribe Chanel Youtubenya.

Polarisasi dengan Pemantulan

Polarisasi Dengan Pemantulan
Cahaya terpolarisasi dapat diperoleh dari cahaya tak terpolarisasi dengan cara pemantulan. Jika suatu berkas cahaya yang tidak terpolarisasi menuju ke suatu bidang batang antara dua medium, tiga kemungkinan yang terjadi pada cahaya yang dipantulkan yaitu, ·       

  • Cahaya pantul tak terpolarisasi·        
  • Cahaya pantul terpolarisasi sebagian·        
  • Cahaya pantul terpolarisasi seluruhnya 

Cahaya pantul tak terpolarisasi jika sudut datang sebesar 00 (searah garis normal bidang batas). Cahaya pantul terpolarisasi sebagian jika sudut datang di antara 00 sampai 900. Cahaya pantul terpolarisasi sempurna jika sudut datang cahaya mempunyai nilai tertentu (sudut polarisasi atau sudut Brewster). Ketiga kemungkinan cahaya pantul di atas pertama kali dikemukakan oleh David Brewster
Sinar ① adalah sinar datang tak terpolarisasi, sinar ② sinar pantul terpolarisasi sempurna dan sinar ③ sinar bias (terpolarisasi sebagian).

Gambar 1: Polarisasi Oleh pemantulan pada sudut Brewster

Perhatikan berkas cahaya tak terpolarisasi yang datang pada bidang batas antara dua medium, seperti yang ditunjukkan pada gambar 1. Cahaya dapat diuraikan menjadi dua komponen medan listrik, yang satu sejajar dengan bidang (dinyatakan oleh titik) dan yang lain tegak lurus dengan komponen pertama (dinyatakan oleh panah). Ternyata komponene yang sejajar bidang dipantulkan lebih kuat daripada komponen yang tegak lurus, dan sinar pantul dikatakan terpolarisasi sebagian (gambar 1).
Perhatikan bahwa sinar bias juga terpolarisasi sebagian.Sudut datang θp kita ubah sampai sudut antara sinar bias dan sinar pantul menjadi 900 (gambar 2). Pada sudut ini ternyata sinar pantul terpolarisasi sempurna dengan vektor medan listrik sejajar dengan bidang, sementara sinar bias tetap terpolarisasi sebagian. 

Gambar 2: Cahaya Pantul dipolarisasikan sempurna dalam arah sejajar bidang pantul, sinar bias terpolarisasi sebagian, membuat sudut siku-siku terhadap sudut pantu.

Sudut datang yang menghasilkan sinar pantul terpolarisasi sempurna disebut sudut polarisasi (sudut Brewster), θp, perhatikan gambar 2.

θp + 900 + θb = 1800                  
                  θb = 900 – θp           
            sin θb = sin (900 – θp)             
            sin θb = cos θp 

dengan menggunakan persamaan n1 sin θ1 = n2 sin θ2, dengan n1 = na (indeks bias medium sinar datang), n2 = nb (indeks bias medium sinar bias), θ1 = θp , maka  

na sin θp = nb sin θb
na sin θp = nb cos θp 
tan θp = nb/na  (Hukum Brewster untuk sudut polarisasi)

0 Response to "Polarisasi dengan Pemantulan"

Post a Comment

Sobat ASF! Berikan Komentar di kolom komentar dengan bahasa yang sopan dan sesuai isi konten...Terimasih untuk kunjunganmu di blog ini, semoga bermanfaat!

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel